Azis Syamsuddin: Optimalkan Diplomasi Maritim Dalam Hadapi Ancaman Keamanan Perairan di Tengah Pandemi

  • Whatsapp
banner 468x60

Jakarta, LiraNews – Wakil Ketua DPR RI Azis Syamsuddin menyatakan, diperlukan diplomasi maritim dalam menghadapi ancaman keamanan maritim di tengah pandemi bagi kapal MT berbendera Iran dan Panama di perairan Pontianak.

“Hal tersebut perlu dilakukan berlandaskan semangat dalam membangun hubungan internasional kerjasama antar bangsa untuk memenuhi rasa keadilan, kesejahteraan, membina dan menegakkan perdamaian serta ketertiban dunia,” kata Azis kepada para awak media, Rabu (27/1/2021).

Read More

banner 300250

Azis mendorong Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) berkoordinasi dengan Pemerintah Iran dan Panama untuk mengecek perizinan dan legalitas kedua kapal tersebut, serta berkomunikasi dengan Bakamla dan TNI untuk mengambil langkah dalam menyikapi kasus tersebut sesuai skala prioritas pengamanan di laut.

“Peran diplomasi kita kedepankan, meskipun Pemerintah Iran secara resmi telah meminta penjelasan Indonesia terkait penangkapan kapal tanker tersebut. Namun secara prosedur kita juga dapat melakukan penyelidikan terlebih dahulu mengapa bisa masuk ke Indonesia serta melihat berkas dan dokumen izin kapal tanker tersebut,” ujar politisi Partai Golkar ini.

 

Upaya yang dilakukan oleh Bakamla ini dinilai Azis Syamsuddin tepat, bersamaan pada hari yang sama digelarnya Operasi Keamanan dan Keselamatan Laut Dalam Negeri “Trisula I 2021”.

“Dengan mengacu kepada UndangUndang RI. No. 32 tahun 2014 tentang Kelautan serta Peraturan Presiden No. 178 tahun 2014 tentang BAKAMLA yang bertugas melakukan patroli keamanan dan keselamatan di wilayah perairan Indonesia dan wilayah yurisdikasi mulai dari laut territorial sampai dengan ZEE” ujarnya.

Politisi Golkar itu mendorong Bakamla, Kepolisian, dan aparat keamanan untuk menginvestigasi secara mendalam, dan mengusut tuntas dua kapal tanker berbendera Iran dan Panama tersebut yang diduga melakukan transfer BBM ilegal secara ship to ship (STS), serta menegakkan hukum dan memberlakukan sanksi terhadap pihak-pihak yang terbukti melakukan pelanggaran sesuai dengan hukum perundangan yang berlaku di Indonesia, mengingat pelanggaran tersebut terdeteksi terjadi di wilayah perairan Indonesia dan dapat berpotensi merugikan negara.

“Bakamla sebagai single coast guard membawakan sinergitas kewenangan, kekuatan dan kemampuan bersama TNI Angkatan Laut (AL) untuk meningkatkan pengawasan di wilayah-wilayah perairan yang rawan dimasuki kapal asing secara ilegal” tegas legislator asal Dapil Lampung 2 ini.

Lebih lanjut, Azis Syamsuddin berharap, sistem identifikasi otomatis atau automatic identification system (AIS) berfungsi dengan baik (sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan No.7/2019 tentang Pemasangan dan Pengaktifan Sistem Identifikasi Otomatis bagi Kapal yang berlayar di Wilayah Perairan Indonesia mengharuskan pemasangan dan pengaktifan AIS ini bagi setiap kapal berbendera Indonesia dan kapal asing yang berlayar di wilayah perairan Indonesia) dan memiliki keamanan yang tinggi, serta menambah jumlah personil yang menjaga di wilayah perbatasan perairan Indonesia.

“Upaya ini untuk mencegah terjadinya pelanggaran Hak Lintas Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) berdasarkan Konvensi Hukum Laut Internasional UNCLOS 1982, maupun pelanggaran-pelanggaran lain yang rentan terjadi di wilayah perairan Indonesia,” jelas mantan Ketua Komisi III DPR RI ini.

Terakhir Azis meminta komitmen pemerintah dan aparat penegak hukum dalam melindungi keutuhan dan batas-batas Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dengan selalu konsisten melakukan patroli keamanan di wilayah teritorial sampai dengan ZEE, Terlebih diwilayah itu memiliki ancaman sangat tinggi (Natuna) untuk memberikan effect deterrence bagi siapa saja yang ingin mengancam kedaulatan maritim di wilayah perairan Indonesia.

“Ke depannya dapat mencegah masuknya mafia atau oknum yang tidak bertanggung jawab dalam penyediaan dan distribusi BBM illegal, inventarisir kemampuan alat utama sistem persenjataan (Alutsista) untuk mencegat (intercept), take down (melumpuhkan) semua jenis arsenal bawah laut dan evaluasi vessel pengawasan laut yang ada baik di TNI AL ataupun Bakamla” tutup Azis Syamsuddin.

Melansir berita di media terjadinya penyitaan dua kapal asing berbedera Iran dan Panama oleh Badan Keamanan Laut RI (Bakamla RI/Indonesian Coast Guard) KN Maroe 322 Minggu siang (24/1/2021) yang diduga melakukan transfer bahan bakar minyak secara illegal di perairan Pontianak, Kalimantan Barat. LN-RON

banner 300x250

Related posts

banner 468x60