DPC PDIP Kota Yogyakarta Solid, Siap Menjaga Harkat, Martabat, dan Kehormatan Partai

Ketua DPC PDIP DIY Yogyakarta, Eko Suwanto. (foto:Ist.)

Yogyakarta, LiraNews.com – Ketua DPC PDI Perjuangan (PDIP) Daerah Istimewa Yogyakarta, Eko Suwanto menegaskan bahwa pihaknya solid dalam barisan untuk menjaga marwah dan martabat Partai, sekaligus mengawal tegaknya supremasi hukum dan demokrasi yang substantif.

Ia mengatakan bahwa Indonesia negara hukum, seharusnya negara memberi perlindungan hukum dalam proses demokrasi.

Read More
banner 300250

Eko Suwanto pun menegaskan kritik terhadap kasus pelanggaran etik di Mahkamah Konstitusi di era pemerintahan Jokowi, dimana hukum jadi alat pemenangan dalam pemilihan umum.

“Putusan MK Nomor 90/PUU-XXI/2023 dan Putusan Nomor 23 P/HUM/2024 menempatkan hukum sebagai alat pemenangan. Hukum itu mengabdi pada negara bangsa Indonesia. Hukum tidak boleh jadi alat pemenangan, apalagi sebagai alat intimidasi atas suara kritik yang keras pada rezim,” kata Eko kepada awak media, Sabtu (15/6/2024).

Eko Suwanto yang juga sebagai Ketua Komisi A DPRD DIY dari Fraksi PDIP menegaskan bahwa kritik itu biasa dalam negara demokrasi, dan tidak boleh dibungkam.

“Banteng Jogja menolak keras praktik negara kekuasaan yang menjadikan hukum sebagai alat pemenangan dan sekaligus alat intimidasi. PDI Perjuangan Kota Yogyakarta mendukung sistem hukum yang sesuai Pancasila,” tanda Eko Suwanto.

Pernyataan yang disampaikan Ketua DPC PDIP DIY ini sekaligus merespon situasi terkini atas sikap aparat penegak hukum dalam proses pemeriksaan Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto oleh Kepolisian dan KPK.

“Saya berharap Presiden dan lembaga negara yang lain termasuk KPK dan Polri untuk senantiasa mempedomani Pancasila dalam berkehidupan berbangsa dan bernegara. Termasuk dalam mengembangkan demokrasi. Kepentingan negata bangsa Indonesia tidak boleh dikalahkan oleh kepentingan keluarga,” kata Eko.

Dalam menyatukan dan memperkokoh semangat perjuangan dalam menegakkan kebenaran di proses demokrasi, Banteng Jogja akan bersama-sama berdoa di Blitar, di pusara makam Proklamator RI pada 21 Juni 2024.

“Banteng Jogja akan ke Blitar 20 Juni 2024. Kita akan berdoa untuk bangsa dan negara. Sekaligus mendoakan almarhum Bung Karno. Banteng Jogja siap berjuang menegakkan kebenaran, menjaga demokrasi Indonesia yang sejati,” kata Eko Suwanto, Ketua DPC PDI Perjuangan Yogyakarta.

Sementara itu, Wisnu Sabdono Putro, Sekretaris DPC PDI Perjuangan Yogyakarta senada menyampaikan rasa kecewa atas tindakan aparat penegak hukum dalam proses pemeriksaan kasus, tatkala Hasto Kristiyanto memberikan keterangan sebagai saksi.

Menurut Wisnu Sabdono Putro, yang kini tengah menempuh Magister Hukum ini menyatakan sesuai KUHAP, sebenarnya Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan, Hasto Kristiyanto berhak didampingi pengacara saat proses pemeriksaan saksi.

“Kita sayangkan KPK yang tidak berikan kesempatan itu, menyesalkan juga pemeriksaan dan penggeledahan terhadap saudara Kusnadi yang hadir di KPK. Kusnadi, kan bukan saksi yang diundang, saat itu” kata Wisnu Sabdono Putro, Sekretaris DPC PDI Perjuangan Kota Yogyakarta.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *