Koalisi Ekstra Adil Makmur

| Diterbitkan Pada:
Keterangan Foto:
Bagikan:

Oleh Zeng Wei Jian

By law, Presiden punya ‘prerogative right’ susun kabinet. Partai Politik berkoalisi sesuai tipologi kekuatan, visi & ideologi.

Komposisi terkuat adalah Koalisi PDI-Perjuangan, Gerindra, Golkar, PKS dan PAN. Karakter Nasionalis-Religius ada di situ. Angkanya 59,26 persen. Pemerintahan Jokowi bisa berjalan dengan aman. Tanpa beban.

Di Parlement “Oposisi Bersahabat” istilah Sandiaga Uno; PKB, Nasdem, PD dan PPP. Di periode lalu, mereka sewarna dan sebangun.

Presiden Jokowi membesarkan PKB dan Nasdem di Periode I. Siapa sangka keduanya bisa mengalahkan partai berkuasa 2 periode; Partai Demokrat.

Kebangkitan PKB dan Nasdem perlu diintersepsi. Sehingga bisa dikontrol. Tidak menjadi boomerang bagi Presiden Jokowi dan PDI-Perjuangan.

Kemenangan Jokowi-Makruf sangat ditentukan PDI-Perjuangan di Jawa Tengah dan Timur.

Pertemuan 4 partai minus Ibu Megawati adalah bentuk permufakatan. Konspirasi “Berlawan” diclosing dengan Makan Siang Surya Paloh dan Anies Baswedan. Warning kepada PDI-Perjuangan, Gerindra dan PKS.

Di Jawa Barat, Perkoncoan Nasdem, PKB, PPP dan Hanura menyabot dan mempermalukan PDI-Perjuangan.

Irama politik mesti dikendalikan Presiden Terpilih dan Partai Pemenang. Kepala BIN punya kartu truf semua politisi. Bila Panglima Santri Caki-Min menentang keras, selalu ada Yeni Wahid yang standby meneruskan kepemimpinan partai yang dibangun ayahnya.

THE END

Sat Jul 27 , 2019
Liranews.com SMAN 1 Padarincang kembali mendapat sorotan akibat adanya tudingan penahanan ijazah siswa, hal ini lantaran belum melunasi uang insidental. Kepala Sekolah SMAN 1 Padarincang, Drs. Kartono. Mpd kepada awak media menyampaikan, padahal pihak sekolah tidak pernah menahan ijazah siswa. “Kami nggak pernah menahan ijasah, nggak berani kami. Bahkan pihak […]