Komisi I DPR RI Imbau Pemerintah Waspadai Serangan Virus Siber

  • Whatsapp
banner 468x60

Jakarta, LiraNews – Sebuah serangan siber yang diduga virus Ransomware melumpuhkan aktivitas Universal Health Service (UHS) di Amerika Serikat, sebuah jaringan rumah sakit besar dengan lebih dari 400 fasilitas kesehatan di beberapa negara.

Menyikapi hal tersebut, anggota Komisi I DPR RI Sukamta menyatakan, di tengah pandemi seperti sekarang ini, kita semua aware dan waspada terhadap virus corona, tetapi kita juga harus mewaspadai virus siber, berupa serangan siber seperti Ransomware, Wannacry, dan sejenisnya.

Read More

banner 300250

Demikian diungkapkan Sukamta kepada para awak media, Selasa (29/9/2020).

“Data dari Kaspersky mencatat 298.892 serangan Ransomware yang terdeteksi di Indonesia sepanjang semester pertama 2020 dengan rincian target serangan 2 persen UKM, 39 persen individu dan 49 persen enterprise. Angka ini menempatkan Indonesia menjadi negara terbesar kedua yang diserang Ransomware di ASEAN,” kata Sukamta.

Wakil Ketua Fraksi PKS ini menambahkan, jika rumah sakit-rumah sakit dan pusat-pusat karantina khususnya pasien Covid-19 mendapat serangan Ransomware, keadaan bisa menjadi lebih tidak kondusif.

“Serangan virus siber berdampak terhadap pasien, paling fatalnya sampai mengancam nyawa,” ungkapnya.

Awal bulan ini, tutur Sukamta, seorang pasien meninggal dunia di Jerman setelah Ransomware menyerang rumah sakit tempatnya dirawat.

“Dalam kondisi kritis, pasien tersebut terpaksa dilarikan ke rumah sakit lain yang jaraknya lebih jauh, namun nyawanya tidak tertolong,” jelasnya.

Sukamta mengungkapkan, Indonesia sudah pernah punya pengalaman diserang virus dan Malware seperti Ransomware dan Wannacry.

“Tahun 2017 virus ini menyerang RS Dharmais dan RS Harapan Kita. Jadi, tidak menutup kemungkinan jika kita juga akan mendapat serangan lagi,” tuturnya.

Menurut Sukamta, tidak ada salahnya untuk mengantisipasi kejadian ini, di mana pihak Pemerintah dalam hal ini BSSN (Badan Siber dan Sandi Negara) dan Kementerian Kominfo bisa lebih sigap untuk mencegahnya.

“Bagi perusahaan, bisa juga untuk terus mengupdate antivirus dan sering melakukan back up data, sehingga jika terjadi serangan, setidaknya ada data di cadangan,” pungkas legislator asal Dapil DI Yogyakarta ini. LN-RON

banner 300x250

Related posts

banner 468x60