Mensos Bantah Ada Korban Meninggal Dalam Konflik di Nduga

| Diterbitkan Pada:
Keterangan Foto: Pengungsi Konflik Nduga Papua
Bagikan:

Jakarta, LiraNews – Menteri Sosial Agus Gumiwang Kartasasmita membantah ada korban meninggal dalam konflik di Nduga, “Tidak ada yang meninggal dan Pangdam juga sudah mengklarifikasi bahwa itu tidak seperti yang diberitakan,” ujarnya di Jakarta, Senin (22/7).

Kementerian Sosial belum menerima adanya laporan pengungsi korban konflik di Kabupaten Nduga yang meninggal akibat kelaparan seperti yang diberitakan sebelumnya.

Mensos menambahkan, Kementerian Sosial sudah mengirimkan bantuan logistik untuk pengungsi korban konflik Nduga sejak Februari 2019. “Setelah kami cek memang ada kebijakan pemda terkait dengan penyaluran bantuan berkenaan dengan alasan keamanan,” katanya seraya menambahkan Kemensos mendorong agar bantuan tersebut bisa segera didistribusikan.

Dalam beberapa pemberitaan sebelumnya muncul kabar adanya pengungsi korban konflik Nduga yang meninggal dunia karena tidak adanya bantuan dan kelaparan. Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat mengatakan, pengungsi yang meninggal disebabkan alasan yang wajar bukan karena kelaparan.

Harry Himat menambahkan, informasi dari dinas sosial setempat memastikan bantuan akan didistribusikan pada pekan ini. Pihaknya mengakui saat ini pemerintah mengalami kendala dalam melakukan pendataan pengungsi akibat konflik di kabupaten Nduga. Kendala tersebut dikarenakan banyak dari mereka yang berada di rumah kerabatnya.

Harry memaparkan berdasarkan laporan yang diberikan Kodim 1702 Jayawijaya disebutkan pengungsi di kabupaten tersebut sudah kembali ke rumah keluarga masing-masing. Bantuan terhadap pengungsi akibat konflik bersenjata di Provinsi Papua terdiri dari dua tahap dengan nilai Rp 740.449.000.

Tahap pertama yang telah disalurkan berupa sebanyak 50 ton Cadangan Beras Pemerintah (CBP) terdiri dari 10 ton lewat Jayapura, 10 ton ke distrik Mbua, distrik Yal, distrik Mbulmu Yalma dan 30 ton melalui Kabupaten Wamena. Bantuan ini telah diserahterimakan kepada Pemda Kabupaten Nduga.

Selain itu, pemerintah daerah juga menyalurkan bantuan sembako pada tahap pertama kepada pengungsi. Sembako tersebut terdiri dari mie instan sebanyak 1.680 karton, gula pasir 9.520 kg, minyak goreng 9.873 liter, garam 19.200 bungkus, ikan kaleng 9.550 bungkus, kopi 9.550 bungkus dan beras 50 kg.

Bantuan tahap II terdiri dari perlengkapan bermain sebanyak 250 paket, perlengkapan belajar anak sebanyak 250 paket, perlengkapan olahraga 30 paket, perlengkapan kebutuhan kelompok rentan (balita, lansia, kebutuhan khusus) sebanyak 850 paket, pungkas Harry.

Konflik akibat kontak senjata antara aparat TNI-Polri dengan kelompok kriminal bersenjata pimpinan Egainus Kogoya di Distrik Yal Kabupaten Nduga pada 26 Februari 2019 menyebabkan warga di Distrik Mbua, Yal, Yigi, Mapenduma, Nikuri, dan Mbulmu Yalma mengungsi. Diperkirakan sebanyak 2.000 orang mengungsi akibat konflik tersebut. (LN-YL)

Mon Jul 22 , 2019
Jakarta, LiraNews –“Lamun sira sekti, aja mateni”. Begitu falsafah Jawa yang diunggah ke akun media sosial Presiden Joko Widodo, mulai dari Twitter, Facebook, hingga Instagram, Sabtu (20/7). Falsafah itu ditampilkan dalam sebuah gambar bergerak berlatar belakang warna coklat yang menunjukkan adanya tokoh pewayangan sedang memberikan padi ke sosok petani. “Zaman […]