Mulyanto: Meski Terlambat Pembangunan Smelter Nikel Dalam Negeri Masih Dibutuhkan

Jakarta, LiraNews– Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto menyambut baik pembangunan smelter pemurnian bijih nikel pertama oleh perusahaan dalam negeri PT. Ceria Nugraha Indotama.

Mulyanto menilai, upaya ini merupakan langkah maju yang perlu didukung untuk optimalisasi program hilirisasi SDA yang selama ini dikuasai perusahaan asing.

Wakil Ketua F-PKS DPR RI bidang Industri dan Pembangunan ini mengatakan, dengan pendirian smelter milik pengusaha dalam negeri ini diharapkan nilai tambah pengolahan nikel dapat dirasakan oleh masyarakat, bukan menguap dan lari ke negara lain.

“Harusnya proyek smelter nikel dengan investasi domestik ini sejak awal diprioritaskan, bukan malah diujung-ujung menjelang moratorium smelter nikel dan jumlah cadangan nikel hampir menipis. Apalagi pasar nikel kelas II ini ditengarai sudah berlebih. Ini kan ibarat gigitan apel terakhir,” kata Mulyanto kepada para wartawan, Rabu (4/7/2024).

Mulyanto menyebut meski pembangunan smelter ini terbilang terlambat tapi masih bisa bermanfaat bagi pengolahan SDA yang tersisa.

Mulyanto menjelaskan wacana penghentian investasi baru pabrik pengolahan nikel kadar tinggi itu sudah bergulir sejak akhir 2022.

“Saat itu, harga turunan nikel, seperti NPI, FeNi, dan nickel matte mulai merosot akibat pasokan yang berlebih dari Indonesia, tapi faktanya industri ini masih menarik untuk dikelola,” ujar Anggota Baleg DPR RI ini.

Kementerian Perindustrian (Kemenperin), tutur Legislator asal Dapil Banten 3 ini, mencatat sampai dengan Maret 2024, Indonesia memiliki total 44 smelter nikel yang beroperasi di bawah binaan Ditjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE).

“Jumlah tersebut belum termasuk 19 smelter nikel yang sedang dalam tahap konstruksi, serta 7 lainnya yang masih dalam tahap studi kelaikan atau feasibility studies (FS). Dengan demikian, total proyek smelter nikel di Indonesia per Maret 2024 mencapai 70 proyek,” tandas Mulyanto.

Sebagai informasi di tahap awal smelter nikel Ceria akan dibangun 1 jalur produksi (1 x 72 MVA) untuk mengolah bijih nikel saprolit, dan ke depannya akan dibangun sebanyak empat lajur produksi (4 X 72 MVA) secara bertahap dengan kapasitas produksi 252.700 ton per tahun. Smelter nikel ini dilengkapi teknologi Rotary Kiln Electric Furnace (RKEF) sehingga mampu mengolah bijih nikel hingga menjadi nickel pig iron (NPI).

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *