Mulyanto Minta Pemerintah Rombak Sistem Pengawasan Gas LPG 3 Kg

Jakarta, LiraNews– Menyusul kasus kebakaran gudang gas melon 3 kilogram yang diduga sebagai tempat pengoplosan dan menewaskan 9 orang di Denpasar, Bali, Minggu (9/6/2024), Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto mendesak pemerintah untuk merombak sistem distribusi dan pengawasan barang bersubsidi ini.

“Kasus pengoplosan gas melon 3 kilogram tersebut terus berulang, seolah-olah ada pembiaran. Sudah sekian lama terjadi, tidak ada perbaikan. Ini kan merugikan keuangan negara. Apalagi kasus kali ini menimbulkan korban jiwa dengan jumlah yang tidak sedikit,” kata Mulyanto kepada para wartawan, Jumat (14/6/2024)

“Perlu diketahui, selama ini gas LPG 3 kilogram ini diadakan melalui mekanisme impor, yang jumlahnya dari tahun ke tahun terus membengkak dan menekan ruang fiskal kita,” lanjut Wakil Ketua F-PKS DPR RI bidang Industri dan Pembangunan ini.

Karena itu Mulyanto mendesak aparat hukum mengusut pihak-pihak yang bertanggung jawab dan terkait secara tuntas.

“Aparat jangan ragu untuk mengungkap kasus ini sampai ke akar-akarnya, agar benar-benar menjadi pelajaran untuk pelaksanaan tugas di masa-masa yang akan datang,” tegas Mulyanto.

Mulyanto juga mendesak pemerintah untuk mengevaluasi apakah sudah tepat keputusan Menteri ESDM, yang memberikan penugasan untuk penyediaan, distribusi dan pengawasan gas LPG 3 kilogram kepada Pertamina.

“Apalagi penugasan tersebut dilakukan melalui mekanisme penunjukkan langsung, bukan melalui proses lelang,” tukas Anggota Baleg DPR RI ini.

Menurut Legislator asal Dapil Banten 3 itu, hal ini perlu diperiksa prinsip kehati-hatiannya.

“Jangan sampai melanggar peraturan perundangan yang berlaku. Sebab kita menginginkan pelayanan subsidi energi kepada masyarakat dari hari ke hari semakin baik, secara efektif dan efisien, sehingga anggaran negara yang terbatas ini benar-benar dapat dimanfaatkan untuk menyejahterakan masyarakat luas,” tandas Mulyanto.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *