Mulyanto Usul Ketentuan DBH Masuk UU Migas

Jakarta, LiraNews – Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto mengusulkan ketentuan Dana Bagi Hasil (DBH) Migas masuk dalam Undang-Undang Migas yang saat ini sedang proses revisi.

Guspardi berpendapat, aturan soal DBH ini sangat sensitif sehingga perlu dibuat aturan yang lebih jelas untuk mencapai keadilan dan kesejahteraan masyarakat di daerah penghasil migas.

Read More
banner 300250

Guspardi menilai ketentuan DBH migas ini perlu didalami untuk masuk dalam Undang-Undang Migas agar lebih aspirarif bagi pemerintah daerah terkait pendapatan dari hasil eksploitasi sumber daya alam di wilayahnya.

“Ini penting, agar berbagai tuntutan daerah terkait aspek keadilan dalam dana bagi hasil (DBH) migas dapat dipenuhi. Paling tidak semakin mendekati harapan daerah,” kata Mulyanto kepada para wartawan, Rabu (14/12/2022).

Menurut Mulyanto, video viral “marahnya” Bupati Meranti kepada pejabat Kementerian Keuangan mencerminkan aspirasi tersebut. Dan ini diperkirakan juga terjadi di daerah penghasil migas lainnya.

“Terkait kegiatan minerba diatur dalam UU No. 3/2000 tentang Pertambangan Minerba sementara terkait DBH migas diatur dalam UU No. 33/2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah,” jelas Wakil Ketua F-PKS DPR RI Bidang Industri dan Pembangunan ini.

Menurut Mulyanto, memasukan aturan DBH Migas ke dalam UU Migas ini sangat memungkinkan.

“Yang diperlukan hanya masalah kemauan politik pemerintah,” pungkas legislator asal Dapil Banten 3 ini.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *