Parsindo, Partai Anti-Korupsi Bentuk Satgas Pengawas KKN Dana Desa di Setiap Desa

Jakarta, LiraNews.com — Partai Swara Rakyat Indonesia (Parsindo) bentuk Satgas pengawasan KKN (Kolusi, Korupsi dan Nepotisme) Dana Desa di setiap desa untuk mengawasi penggunaan dana desa yang nominalnya rata-rata Rp71 triliun per tahun.

Satgas Pengawas Dana Desa yang dibentuk Parsindo ini akan berkoordinasi dengan penegak hukum serta institusi terkait, mengawal serta memberi bantuan advokasi dan hukum bagi masyarakat secara cuma-cuma.

Read More
banner 300250

Ketum Umum Partai Parsindo, HM. Jusuf Rizal, SH kepada media di Jakarta, mengatakan setelah diundangkannya masa jabatan Kepala Desa 8 tahun, kemungkinan adanya penyalahgunaan wewenang (Abuse Of Power) itu sangat besar. Sebab kekuasaan itu cenderung korup jika tidak ada yang mengawasi.

“Dengan membentuk Satgas Pemantau Dana Desa, Partai Parsindo akan hadir membantu rakyat di lini paling bawah. Karena penggunaan dana yang tepat, maka kesejahteraan masyarakat di desa akan terjaga melalui penggunaan Dana Desa yang transparan dan akuntabel,” tegas Jusuf Rizal pria berdarah Madura-Batak penggiat anti korupsi itu.

Dikatakan, Dana Desa senilai Rp71 triliun itu akan dibagi ke sejumlah 74.953 desa secara bervariasi antara Rp900 juta hingga Rp1,6 Miliar. Dana Desa pada 2024 ini naik 3,5 persen atau Rp2,77 triliun dibanding Tahun 2023. Dana Desa Rp71 triliun itu digunakan antara lain untuk pembiayaan pembangunan maupun pemberdayaan masyarakat, guna meningkatkan kesejahteraan dan menekan angka kemiskinan.

“Partai Parsindo berharap kehadiran Satgas Pemantau Dana Desa di setiap Desa dapat sekaligus melakukan pendampingan masyarakat serta memberi bantuan hukum dan advokasi gratis bagi masyarakat desa terhadap berbagai persoalan masyarakat di desa. Program ini bekerjasama dengan LBH LSM LIRA (Lumbung Informasi Rakyat),” papar Jusuf Rizal yang juga Presiden LSM LIRA itu.

Ketum Partai Parsindo HM. Jusuf Rizal bersama para punggawa Partai Parsindo.

Partai Parsindo akan mendukung program pemerintah mulai dari pusat, propinsi, kabupaten kota hingga ke desa-desa dalam pemberantasan KKN sebagaimana amanat Reformasi 1998. Sebab yang membuat bangsa lemah dan kropos serta rakyat menderita salah satunya karena maraknya korupsi oleh para pemangku kebijakan.

Pemerintah saat ini telah mendorong berbagai pembangunan infstruktur yang pesat, namun tidak diimbangi dengan upaya menekan korupsi. Tingkat penyalahgunaan wewenang marak, mulai pusat hingga ke desa. Penyakit korupsi menyebar tidak hanya dilakukan eksekutif, juga legislatif dan yudikatif.

“Korupsi itu musuh bersama rakyat dan bangsa. Partai Parsindo ikut hadir digarda depan dalam memberantas korupsi. Akan memasyarakatkan budaya anti korupsi, sebagai bagian bela negara dan ketahanan bangsa. Partai Parsindo menjadi pelopor melakhirkan Pemimpin Anti Korupsi,” ujar Jusuf Rizal

Menurut Catatan Redaksi Partai Parsindo merupakan besutan HM. Jusuf Rizal yang membawa jargon Membangun Indonesia, Menjaga Negeri, serta membawa semangat Orde Baru yang Terbarukan (New Orde Baru). Tidak heran Partai Parsindo didukung Paguyuban Loyalis Bapak HM. Soeharto, Presiden ke-2 Republik Indonesia. Partai Parsindo juga mendorong kembali ke UUD 1945 asli.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *